Tujuan PendidikanMetodologi PendidikanGuru BermutuPendidikan Network IndonesiaMajalah Teknologi IndonesiaBerita Pendidikan IndonesiaPenelitian Indonesia
Tujuan Pendidikan dan Perkembangan Bangsa
 HOME : HALAMAN UTAMA
 Sekolah & Lembaga
 Berita Perkembangan
 Informasi
 Menganai Kami
 Metodologi Bermutu
  

Metodologi Indonesia

  
 Jantung Pembelajaran?
  
Perpustakaan Sekolah

  
 Saran Pendidikan Agama
  

  
 Search Metodologi.Com
  
  
Search Metodologi Website
 
powered by FreeFind

  
 Search Pendidikan Dasar
  

Search Basic Education Site
     
powered by FreeFind

  
 Search Situs Inovasi
  

Search Inovasi Website
     
powered by FreeFind

  
 Search Situs SMU/A
  

Search SSEP Website
     
powered by FreeFind

  
 100 Kunjungan Terakhir
  

  

Tujuan Pendidikan
Semoga situs ini dapat menstimulasikan diskusi mengenai Pendidikan Agama.

"Sayang Kalau Di Negara Kita (Indonesia) Yang Paling Sering Sholat/Berdoa Di Dunia, Kita Terus Terkenal Sebagai Negara Yang Termasuk Yang Paling Korup (Tidak Benar) Di Dunia"

Berarti kita mendapat ranking yang paling rendah dari 16 negara dalam isu-isu moral yang terpenting; kejujuran, tangungjawaban, kepedulian orang lain, kepedulian keadilan bangsa, maupun kepedulian negara kita.

Sebenarnya Kita Belajar Moral dan Karakter Oleh Contoh-Contoh Dari Lingkungan-Lingkungan Kita, Bukan Dari Yang Di Ajarkan Dalam Kelas, Kan? Bagaiamana Keadaan Lingkungan-Lingkungan Kita?

Kayaknya Pembelajaran Agama Gagal Mengatasi Korupsi Di Kementerian Agama Kan?

"Korupsi terjadi di semua tingkatan dari KemDikNas, dinas pendidikan, hingga sekolah" - "Dinas pendidikan telah menjadi institusi paling korup dan menjadi isntitusi penyumbang koruptor pendidikan terbesar dibanding dengan institusi lainnya." ICW (2004-2009).

Berarti Pendidikan Agama Gagal Di Semua Tingkat Manajemen Pendidikan Sampai Sekolah.


Kayaknya Pendidikan Agama Di Negara Kita Gagal Total.... Mengapa?

Apakah "Pendidikan Karakter" Akan Lebih Berhasil?


Apakah Itu "Agama pun Takluk - Kalah Melawan Korupsi" atau Pendidikan Agama Yang Kalah?

Kemarin kami mecari Tujuan Pendidikan Agama di situs KemenAg.go.id dan belum ditemui. Jadi kami coba melihat dari visi-nya: "Terwujudnya masyarakat Indonesia yang Taat Beragama, Rukun, Cerdas, Mandiri Sejahtera Lahir Batin." (Keputusan Menteri Agama Nomor 2 Tahun 2010).

Berarti peran pendidikan agama adalah mendukung:
1. Terwujudnya masyarakat Indonesia yang Taat Beragama
2. Rukun
3. Cerdas
4. Mandiri Sejahtera Lahir Batin

Bagaimana kita dapat mencapaikan tujuan-tujan KemenAg ini dalam proses pendidikan? Apa pedagogi-pedagogi yang akan efektif untuk mencapaikan tujuan-tujuan pendidikan in?

Kalau kita melihat 4 tujuan pendidikan (objective) di atas kita tidak dapat melihat satupun yang yang "Berbasis-Hafalan". Tetapi di dalam semua adalah komponen "Pengetahuan". Pengetahuan bukan hafalan, pengetahuan adalah Berbasis-Pengertian.

Kalau kita menganalisa notion: "Sayang Kalau Di Negara Kita (Indonesia) Yang Paling Sering Sholat/Berdoa Di Dunia, Kita Terus Terkenal Sebagai Negara Yang Termasuk Yang Paling Korup (Tidak Benar) Di Dunia"

Itu adalah jelas bahwa pendidikan agama kita sangat gagal mencapakan tujuan-tujuan KemenAg kita kan? Apalagi kalau kita ingin memperbaiki masalahnya, apakah sulusin-nya adalah menambah pendidikan yang jelas gagal?

Kami sering sedih mendengar saran seperti... "Anda cerdas sekali bisa menghafal/membaca....." Apakah cerdas ada hubungan dengan hafalan/membaca?

Tahap pertama memang adalah merancang kurikulum yang tepat sesuai dengan tujuan-tujuan KemenAg, tetapi yang sama penting adalah kita perlu melaksanakan kurikulum itu sesuai dengan metodologi yang akan mencapaikan tujuan-nya.

Karena tujuan-nya tidak berbasis-hafalan, kita perlu melaksanakan pendidikan dengan metodologi yang dapat meningkatkan cerdas-nya (SDM-Manusia), kreativitas, inovasi, kemandirian, dll.

Berarti, metodologi yang sesuai CTL (Pembelajaran yang Aktif dan Kontekstual) Supaya terkait dengan kenyataan dan kebutuhan kita, maupun mengarah ke bangsa yang cerdas... Yang dapat mandiri.

Sebagai Gambar Saja di bawah ada salah satu saran saya kemarin di FB Peneliti di Balai Litbang Agama

"Re (Peneliti di Balai Litbang Agama): "Masyarakt indonesia terlanjur mengaplikasikan agama secara ritual, namun aspek2 sosialnya dikesampingkan."

Sangat betul pak...

Re: "Penataan kurikulum kearah integratif dlm setiap mata pelajaran perlu dilakukan. Dan hal itu dimungkinkan dalam format kurikulum KTSP."

Memang kurukulum adalah salah satu faktor yang sangat penting. Tetapi negara lain biasanya tidak perlu mengintegrasikan agama ke dalam mata pelajaran yang lain, maupun setiap mata pelajaran, mengapa kita perlu? Apakah orang Indonesia berbeda dengan bangsa lain? Saya kira tidak.

Kami sudah menjalankan jaringan Pendidikan Network Indonesia sejak tahun 1998 dan kalau isu moral muncul seringkali guru, siswa/i, dan mahasiswa/i sebutkan "kita perlu tambah pembelajaran agama".

Tetapi tambah apa, anak-anak kita belajar agama sejak lahir, maupun setiap hari di sekolah dan lewat ritual-ritual, agama-nya ditambah terus. Mau tambah apa?
Dan selama kami bertanya begitu, belum ada satu jawabanpun...


Apakah solusi-nya adalah tambah? Saya kira "kejenuhan" barangkali sudah termasuk salah satu masalah... Tambah lagi... Tambah apa?

Dari observasi selama 18 tahun, masalah utama kelihatanya "Bukan Banyak-nya", masalah-nya adalah "Mutu-nya" dan Aspek-Aspek Kontekstual (relevan dan berarti).

Pembelajaran agama, seperti pembelajaran mata pelajaran yang lain, akan gagal sebagai ilmu yang dapat meningkatkan kemampuan maupun pengertian kalau hanya berbasis ritual dan hafalan.

FB memang bukan tempat di mana saya dapat menjelaskan secara rinci, maupun tidak bisa mencontohkan. Mutu-nya pembelajaran, maupun Mutu-nya Pendidik dan Strategi-nya adalah isu-isu utama.

Semoga kita dapat ketemu secara langsung dan membahas ini secara lebih rinci pak."

Baru kemarin kami ikut salah satu rombongan guru yang ingin melaksanakan pelatihan untuk guru-guru di banyak wilayah di Indonesia. Karena tujuan mereka, menurut kami, adalah kurang jelas kami tanya banyak guru (anggota) apa tujuan pendidikan menurut mereka. Jawaban-nya sangat konsistan "Mencerdaskan Bangsa". Ya masuk akal, kami kira di semua negara tujuan pendidikan adalah begitu kira-kira.

Tetapi yang sangat aneh, waktu kami tanya "apa artinya cerdas", naaa... mereka bingung.... Maupun tidak ada yang dapat menjawab dengan jelas, dan kayaknya banyak yang kurang berani coba menjawab. Bagaimana mereka sebagai guru dapat mengajar kalau tujuan mereka sendiri "Mencerdaskan Bangsa" adalah kurang jelas, apalagi melatih guru-guru lain? - Saya ikut bingung :-)

Kalau akar dan tujuan pendidikan kita tidak jelas, bagaimana kita dapat mengembangkan pendidikan bermutu di negara kita? Jelas sampai sekarang yang diutamakan adalah hafalan... Kalau anak dapat ingat yang diajarkan oleh guru anak itu disebutkan cerdas, atau dinilaikan dalam ujian yang berbasis-hafalan - di nilaikan cerdas. Kasihan anak-anak maupun bangsa kita, karena isu-isu seperti cerdas yang paling tidak dinilkaikan dalam ujian berbasis-hafalan. Apalagi isu yang terpenting di negara kita sekarang "kreativitas".

Kalau kita ingin menuju bangsa yang cerdas, pasti kemampuan untuk mengkritik, menganalisa, sintesis, inovasi, kreativitas, dllllll juga sangat penting untuk anak-anak kita. Di negara maju faktor-faktor begini dianggap penting dari pendidikan tingkat SD, mengapa tidak dianggap penting di sini?

Kami tertarik dengan informasi dari Pak Dedi. Kami baru membuat situs Metodologi.Com dan sedang (It's a big job :-) mengisi dengan info yang terkait metodologi yang penting untuk mencerdaskan bangsa, tetapi yang sangat penting juga adalah itu sesuai isu-isu "budi pekerti" yang dapat sangat mengkaitkan metodologi modern dengan kebudayaan kita. Mohon sampaikan definisi anda untuk anak cerdas ke saya ya :-)

Terus terang kami kaget bahwa domain Metodologi.Com belum digunakan kemarin. Mengapa ya? Padahal, Tujuan Pendidikan Yang Jelas, dan Metodologi Yang Efektif adalah faktor-faktor yang paling penting kalau kita menuju Pendidikan Bermutu maupun Guru Bermutu.

Kepercayaan kami sangat didukung oleh saran dari Wakil Menteri Pendidikan Nasional Profesor Fasli Jalal....

Guru Masih Terlalu Dominan di Kelas

"JAKARTA, KOMPAS.com - Proses belajar-mengajar di sekolah kerap membosankan dan tidak menyenangkan karena guru yang terlalu dominan di ruang kelas.

"Siswa tidak diberikan kebebasan untuk mengekspresikan pendapat yang berbeda sehingga mematikan kreativitas siswa." -- Fasli Jalal

"Siswa tidak diberikan kebebasan untuk mengekspresikan pendapat yang berbeda sehingga mematikan kreativitas siswa," kata Wakil Menteri Pendidikan Nasional Fasli Jalal dalam diskusi panel Pendidikan Profesi Guru di Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya, Sabtu (4/12/2010)"

Apakah kita mungkin dapat berharap anak-anak kita akan Aktif (maupun Pro-Aktif), Kreatif, dan Mampu Berkontribusi Kepada Perkembangan Indonesia dengan Pembelajaran-Pasif?

Tujuan Situs Metodologi.Com
(Situs Perkembangan Profesional Secara Swadaya)

Kunci-nya untuk mencapaikan mutu pendidikan yang Tingkat Dunia adalah
Pembelajaran-Aktif (Student-Centred) dan Kontekstual.


Kami Sedang (dalam proses) Menulis Isi-nya Untuk Sektor Pendidikan Masing-masing.

PAUDSDSMPSMASMKPT
Pendidikan Berbasis-Pendidikan
Bukan Berbasis-Ilusi

Guru BerkualitasPerpustakaan : Jantung Pembelajaran
Ini Situs Tujuan PendidikanKurikulumMetodologi & Strategi
Aman & Nyaman : Suasana KondusivePeraga & Teknologi Pendidikan

Situs Ini Dibuat Tanggal 31 Agustus, 2011

 BERITA EDUKASI AGAMA
Korupsi dan Problem Bangsa
Agama pun Takluk - Kalah Melawan Korupsi
Agama dan Pemberantasan Korupsi (Harian Pelita)
Agama Tak Efektif untuk Berantas Korupsi
Cendekiawan Lintas Agama Sepakat Perangi Korupsi
Agama dan Pemberantasan Korupsi (Imam Nawawi)
Atasi Tawuran, Menag Tingkatkan Pendidikan Agama
Pendidikan Agama di Sekolah Perlu Ditambah
ICW: Korupsi Sudah Menjalar ke Sekolah
Cegah Radikalisme Kurikulum Pendidikan Agama Harus Diubah
Tokoh Agama: Korupsi Busukkan Moral Bangsa
MTs NU Al-Hidayah Kudus Menyongsong Perubahan sebagai Budaya
Kemenag Tinjau Ulang Kurikulum Pendidikan Agama
Ujian Pendidikan Agama Menyesatkan
Revitalisasi Pendidikan Agama
Standardisasi Pendidikan Agama Perlu Diatur
Strategi Mengajar Efektif Guru Pendidikan Agama Islam Sekolah Dasar
Romo Magnis: Pendidikan Agama Jangan Sempit
 Pendidikan Kelas Dunia?
  
Pendidikan Kelas Dunia
  
 MUSUH MORAL & AGAMA
  
Korupsi Adalah Musuh Moral & Agama #1

  
 Memberantaskan Korupsi
  
Korupsi Adalah Musuh Moral & Agama #1

  
 BERITA KORUPSI KEMENAG
  
Kemenag Minsel Alergi Ketemu Pers
KPK Diminta Usut Dugaan Korupsi di Kemenag
Mending Menunaikan Umrah Atau Korupsi
Demo Korupsi Depag Diwarnai Adu Jotos
Dugaan Korupsi Block Grant, Kejati Sulteng Cek Sekolah
Menteri Bantah Dana Abadi Umat Dipakai
Tersangka Kasus Korupsi Depag Supiori Resmi Ditahan
Korupsi Depag Langkat Disidang Hari Ini
Benarkah Korupsi Depag Rp 58 Trilyun?
Sidang Perdana Kasus Korupsi kanwil Depag Digelar
ICW Temukan Kelebihan Dana Haji Rp 1,2 Triliun
‘Idem Dito’, Modus Korupsi Depag
Ketua KPK: Modus Maftuh dan Said Agil Hampir Sama
Dugaan Korupsi Depag Dilapor ke KPK
Biro Hukum Tak Tahu Biaya Operasional Dana Umat
Komisi Antikorupsi Respons Kasus Gratifikasi Haji
ICW Laporkan Dugaan Korupsi Menteri Agama ke KPK
Korupsi Depag Magetan Rp 3 Milyar
Cegah Korupsi, Depag Minta Bantuan KPK
Taufik Kamil Akui Terima Rp 2,9 Miliar
Korupsi Depag: Rp12 Miliar 'Mark Up' Vaksin Asuransi Haji
Tiga Tersangka Koruptor Depag Banten Ditahan
Mantan Menteri Agama Dibesuk Keluarganya
Fenomena Korupsi di Departemen Agama